• Document: PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN PEMBELAJARAN (ASPEK PENGETAHUAN)
  • Size: 718.75 KB
  • Uploaded: 2019-05-17 15:36:33
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN PEMBELAJARAN (ASPEK PENGETAHUAN) Pengembangan Instrumen Penilaian Aspek Pengetahuan Agar soal yang dikembangkan oleh setiap guru menghasilkan bahan ulangan/ujian yang sahih dan handal, maka harus dilakukan langkah-langkah berikut, yaitu: (1) menentukan tujuan tes, (2) menentukan kompetensi yang akan diujikan, (3) menentukan materi yang diujikan, (4) menetapkan penyebaran butir soal berdasarkan kompetensi, materi, dan bentuk penilaiannya (tes tertulis: bentuk pilihan ganda, uraian; dan tes praktik), (5) menyusun kisi-kisinya, (6) menulis butir soal, (7) memvalidasi butir soal atau menelaah secara kualitatif, (8) merakit soal menjadi perangkat tes, (9) menyusun pedoman penskorannya (10) uji coba butir soal, (11) analisis butir soal secara kuantitatif dari data empirik hasil uji coba, dan (12) perbaikan soal berdasarkan hasil analisis. Dalam mengembangkan kisi-kisi ada beberapa hal yang perlu dikuasai guru diantaranya: a. Mengenal jenis perilaku yang dapat diukur Ketika merumuskan indikator soal dalam mengembangkan kisi-kisi butir soal, kita perlu menentukan prilaku yang tepat sesuai dengan aspek dan tingkat kompetensinya. Dalam menentukan perilaku yang akan diukur, penulis soal dapat mengambil atau memperhatikan jenis perilaku yang telah dikembangkan oleh para ahli pendidikan. Jenis perilaku untuk aspek kognitif yang dikembangkan Benjamin S. Bloom adalah: (1) Ingatan di antaranya seperti: menyebutkan, menentukan, menunjukkan, mengingat kembali, mendefinisikan; (2) Pemahaman di antaranya seperti:membedakan, mengubah, memberi contoh, memperkirakan, mengambil kesimpulan; (3) Penerapan di antaranya seperti: menggunakan, menerapkan; (4) Analisis di antaranya seperti: membandingkan, mengklasifikasikan, PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENIALAIAN PEMBELAJARAN (SIKAP PENGETAHUAN) 1 KELOMPOK KOMPETENSI G PPPPTK IPA Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan - Kemdikbud mengkategorikan, menganalisis; (5) Sintesis antaranya seperti: menghubungkan, mengembangkan, mengorganisasikan, menyusun; (6) Evaluasi di antaranya seperti: menafsirkan, menilai, memutuskan. Jenis perilaku yang dikembangkan Quellmalz adalah: (1) ingatan, (2) analisis, (3) perbandingan, (4) penyimpulan, (5) evaluasi. Jenis perilaku yang dikembangkan R. J. Mazano dkk. adalah: (1) keterampilan memusat (focusing skills), seperti: mendefinisikan, merumuskan tujuan, (2) keterampilan mengumpulkan informasi, seperti: mengamati, merumuskan pertanyaan, (3) keterampilan mengingat, seperti: merekam, mengingat, (4) keterampilan mengorganisasi, seperti: membandingkan, mengelompokkan, menata/mengurutkan, menyajikan; (5) keterampilan menganalisis, seperti mengenali: sifat dari komponen, hubungan dan pola, ide pokok, kesalahan; (6) keterampilan menghasilkan keterampilan baru, seperti: menyimpulkan, memprediksi, mengupas atau mengurai; (7) keterampilan memadu (integreting skills), seperti: meringkas, menyusun kembali; (8) keterampilan menilai, seperti: menetapkan kriteria, membenarkan pembuktian. Jenis perilaku yang dikembangkan Robert M. Gagne adalah: (1) kemampuan intelektual: diskriminasi, identifikasi/konsep yang nyata, klasifikasi, demonstrasi, generalisasi/menghasilkan sesuatu; (2) strategi kognitif: menghasilkan suatu pemecahan; (3) informasi verbal: menyatakan sesuatu secara oral; (4) keterampilan motorist melaksanakan/menjalankan sesuatu; 2 PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN PEMBELAJARAN (SIKAP PENGETAHUAN) KELOMPOK KOMPETENSI G LISTRIK untuk SMP Modul Guru Pembelajar Mata pelajaran IPA SMP (5) sikap: kemampuan untuk memilih sesuatu. Domain afektif yang dikembangkan David Krathwohl adalah: (1) menerima, (2) menjawab, (3) menilai. Domain psikomotor yang dikembangkan Norman E. Gronlund dan R.W. de Maclay adalah: (1) persepsi, (2) kesiapan, (3) respon terpimpin, (4) mekanisme; (5) respon yang kompleks, (6) organisasi, (7) karakterisasi dari nilai. Keterampilan berpikir yang dikembangkan Linn dan Gronlund adalah seperti berikut. (1) Membandingkan - Apa persamaan dan perbedaan antara ... dan... - Bandingkan dua cara berikut tentang .... (2) Hubungan sebab-akibat - Apa penyebab utama ... - Apa akibat … (3) Memberi alasan (justifying) - Manakah pilihan berikut yang kamu pilih, men

Recently converted files (publicly available):