• Document: I. PENDAHULUAN. disebabkan oleh mikroorganisme Salmonella enterica serotipe typhi yang
  • Size: 129 KB
  • Uploaded: 2019-04-16 03:19:03
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Demam tifoid akut merupakan penyakit infeksi akut bersifat sistemik yang disebabkan oleh mikroorganisme Salmonella enterica serotipe typhi yang dikenal dengan Salmonella typhi (S. typhi). Penyakit ini masih sering dijumpai di negara berkembang yang terletak di daerah tropis seperti Indonesia dan daerah subtropis (Tumbelaka, 2000). Prevalensi demam tifoid di dunia diperkirakan sebanyak 17 juta manusia dan menyebabkan kematian sebanyak 600 ribu orang pertahunnya. Sementara itu, di Indonesia jumlah penduduk Indonesia yang menderita demam tifoid sebanyak 305-810/100.000 penduduk dengan jumlah kematian lebih dari 20.000/tahun. Penyakit ini merupakan penyakit endemis di Indonesia yang tidak terbatas pada umur tertentu, namun angka kesakitan tertinggi terdapat pada golongan umur 3-19 tahun (WHO, 2003; Marleni, 2012). Bandar Lampung merupakan salah satu daerah endemis demam tifoid walaupun dalam Riskesdas tahun 2007 bukan termasuk kota dengan prevalensi demam tifoid tertinggi (Riskesdas, 2007). Penegakan diagnosis demam tifoid hanya dengan melihat tanda-tanda klinis sulit dilakukan karena tidak spesifiknya tanda-tanda dan gejala yang timbul, Gejala klinis demam tifoid yang timbul pada minggu pertama sakit yaitu keluhan demam, nyeri kepala, malaise dan gangguan gastrointestinal (Sudoyo, 2009). Pemeriksaan laboratorium untuk menegakkan diagnosis demam tifoid secara garis besar dapat dibedakan menjadi empat kelompok yaitu (1) pemeriksaan darah tepi, (2) pengisolasian kuman penyebab demam tifoid S. typhi dengan biakan kuman, (3) pemeriksaan serologi untuk mendeteksi antibodi terhadap antigen S. typhi dan penentuan adanya antigen spesifik dari S. typhi, dan (4) pelacakan DNA kuman S. typhi. Diagnosis pasti dapat dilakukan dengan menggunakan biakan kuman dari darah, urin, feses, sumsum tulang, cairan duodenum atau dari rose spots. Pada beberapa penelitian didapatkan biakan darah terhadap S. typhi tergantung dari saat pengambilan pada perjalanan penyakit. Persentase terdeteksinya kuman antara 70-90% pada minggu pertama sakit, dan positif 50% pada akhir minggu ketiga. Pada pemeriksaan kultur darah, ketidakefektifan ditemukan pada penderita demam tifoid yang sebelumnya telah mendapat antibiotik, sehingga menghambat pertumbuhan kuman dalam media biakan dan hasil kultur menjadi negatif. Volume darah terlalu sedikit (kurang dari 5 cc) juga dapat mengakibatkan pembacaan hasil kultur menjadi negatif. Riwayat vaksinasi dapat menimbulkan antibodi pada darah pasien yang dapat menekan bakteriemia hingga kultur darah menjadi negatif. Pengambilan darah setelah minggu pertama juga bisa menghasilkan kultur darah negatif karena aglutinin yang semakin meningkat (Tumbelaka, 2003). Walaupun spesifisitasnya tinggi, pemeriksaan kultur 2 mempunyai sensitivitas yang rendah dan adanya kendala berupa lamanya waktu yang dibutuhkan (5-7 hari) serta peralatan yang lebih canggih untuk identifikasi bakteri sehingga tidak praktis dan tidak tepat untuk dipakai sebagai metode diagnosis rutin demam tifoid di tempat-tempat pelayanan kesehatan (Hayat, 2011). Pemeriksaan lain adalah pemeriksaan serologis yaitu pemeriksaanWidal, pemeriksaan metode Dot Enzym Immunoassay (Typhidot), metode Enzyme- linked Immunosorbent Assay (ELISA), pemeriksaan Dipstik dan pemeriksaan Tubex. PemeriksaanWidal merupakan metode serologi yang banyak dilakukan di Indonesia namun sulit untuk dijadikan pegangan karena belum ada kesepakatan standar aglutinasi (cut-off point). Belum ditemukan adanya kesamaan pendapat tentang titer aglutinin yang bermakna untuk diagnosis demam tifoid. Batas titer aglutinin yang sering digunakan hanya kesepakatan saja, berlaku setempat, dan bahkan dapat berbeda di berbagai laboratorium. Selain itu, sensitivitas pemeriksaanWidal hanya 74% dan spesifisitas 17 % (Marleni, 2012). Berbagai metode diagnostik sebagai pengganti pemeriksaanWidal dan kultur darah sebagai metode konvensional masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Beberapa metode diagnostik yang lebih cepat, mudah dilakukan dan terjangkau harganya untuk negara berkembang dengan sensitivitas dan spesifisitas yang cukup baik, seperti pemeriksaan Tubex, Typhidot dan Dipstik mulai dapat dikembangkan penggunaannya di Indonesia (Tumbelaka, 2003). 3 Pemeriksaan serologis Typhidot merupakan suatu pemeriksaan serologi yang didasarkan pada deteksi antibodi spesifik IgM maupun IgG terhadap S. typhi. Pemeriksaan menggunakan suatu membran nitroselulosa yang diisi 50 KDa spesifik protein dan antigen kontrol. Deteksi antibodi IgM menunjukkan tahap awal infeksi pada demam tifoid akut sedangkan adanya peningkatan IgG menandakan infeksi yang lebih lanjut. Pada Typhidot IgM yang merupakan modifikasi dari metode Typhidot telah

Recently converted files (publicly available):