• Document: Keterlibatan Pemerintah Amerika Serikat dan Inggris. dalam Genosida 65
  • Size: 319.02 KB
  • Uploaded: 2019-04-15 15:43:16
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

Keterlibatan Pemerintah Amerika Serikat dan Inggris dalam Genosida ’65 Majalah Bhinneka April 2, 2016 http://bhinnekanusantara.org/keterlibatan-pemerintah-amerika-serikat-dan-inggris-dalam-genosida-65/ IPT ’65 atau International People’s Tribunal ’65 adalah Pengadilan International yang dibentuk dari prakarsa warga untuk memperjuangkan kebenaran sejarah mengenai genosida 1965. Karena Negara hingga saat ini, tidak mengambil tindakan nyata untuk meluruskan manipulasi tentang peristiwa 1965 yang masih merajalela dalam buku-buku sekolah. Para saksi dipilih dari korban langsung peristiwa tersebut dan juga ahli sejarah serta akademik yang telah mengkhususkan diri untuk meneliti tentang peristiwa ini. Brad Simpson adalah Associate Professor di bidang Sejarah pada University of Connecticut – Amerika Serikat. Pada hari terakhir di IPT ’65, jaksa memanggil Brad Simpson sebagai saksi ahli untuk memaparkan keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan massal 1965-67 di Indonesia. Berikut petikan wawancara dengan beliau. Jaksa (J): Apakah Anda bisa menjelaskan apa yang Anda ketahui tentang 1965? Brad Simpson (B): Saya tertarik pada alasan Amerika Serikat mendukung pembunuhan massal ‘65. Amerika Serikat mendukung perang melawan komunis, lewat program militer, ekonomi dan politik. Eisenhower yang mengarahkan program tersebut: AS mendorong Indonesia untuk menyebarkan fitnah terhadap komunis. Mereka juga memberikan pelatihan extensif kepada militer dan polisi di Indonesia. Pada tahun 1965, 2800 anggota perwira Indonesia telah menerima pelatihan dari AS – pelatihan ini dilengkapi dengan 1 kemampuan untuk melepaskan beberapa regu darurat. Jadi AS telah melatih militer untuk mengambil alih negara Indonesia. J: Pada musim panas 1964, melakukan AS dan Indonesia memutuskan untuk memperluas operasi di Indonesia. Apa operasi ini? B: Pada Desember 1963, AS mengirim sebuah proposal ke Indonesia, mengenai operasi rahasia Inggris yang bertujuan untuk memicu pertikaian antara kelompok-kelompok yang berbeda di Indonesia, dan ini diarahkan dari Singapura dan Malaysia. Pernyataan kementerian luar negeri AS sempat dikutip demikian: tujuan dari operasi ini adalah untuk merancang perebutan kekuasaan yang mengarah ke perang saudara atau anarki di Indonesia. Edward Peck, asisten sekretaris negera di Kementerian luar negeri menyarankan, “Mungkin ada banyak yang bisa dilakukan untuk mendorong kudeta dini PKI selama masa Sukarno”. Pada bulan Oktober – November 1964, CIA mengusulkan untuk melancarkan propaganda yang akan mendorong masyarakat untuk siap mengambil tindakan destruktif terhadap PKI. Pada bulan Maret 1965, CIA menganalisa keberhasilan rencana ini. Pada saat itu juga, AS menurunkan bantuan militer dan ekonomi, untuk mengurangi kekuatan Sukarno. Hal ini dilakukan dalam koordinasi dengan pemerintah Inggris di Sulawesi, Sumatera Utara dan Kalimantan. Pada Februari 1965, Inggris mendirikan departemen penelitian di kantor luar negeri untuk merancang sebuah propaganda. Banyak pemerintah Barat menyebutkan bahwa PKI harus melakukan kudeta yang gagal, dan ini akan memberikan alasan bagi tentara untuk menyerang. J: Bagaimana AS bereaksi terhadap gerakan 30S ini? B: Mereka melakukan intervensi dalam tiga cara. Ketika 30S terjadi, AS dan pemerintah Barat tidak yakin siapa yang bertanggung jawab, tetapi AS dengan cepat menyatakan bahwa PKI yang bertanggung jawab. Lyndon Johnson segera membentuk kelompok kerja Indonesia ad hoc. Tapi satu administrasi Johnson mengatakan, “Ini waktu yang penting, karena merupakan kesempatan untuk menghancurkan PKI. Bila tidak, atau kita mungkin tidak memiliki kesempatan lain. “ 2 Para pejabat Amerika membahas masalah ini dengan Nasution. Ketika pembunuhan itu berlangsung pada bulan November 1965, kedutaan AS telah mendengar hal ini dan mereka segera mengambil tindakan sebagai berikut. J: Apa Anda bisa merinci dengan lebih detil? B: Ya, saya akan menampilkan di layar. Awal Oktober 1965: – US membangun kembali saluran kontak dengan Angkatan Darat. – Membentuk kelompok kerja ad-hoc untuk mengkoordinasikan bantuan ke Indonesia. Pertengahan hingga akhir Oktober 1965: – Para pejabat Gedung Putih mendirikan sebuah kelompok kerja untuk merancang bantuan rahasia terhadap militer Indonesia. – Jendral Sukendro membuat upaya untuk menyediakan peralatan komunikasi dan senjata ringan. Awal November 1965: – Komite 303 memberi bantuan medis untuk Angkatan Darat dan untuk para pemuda yang ikut serta membasmi PKI. – Gedung Putih secara resmi mentransfer senjata kecil untuk Angkatan Darat Indonesia melalui Bangkok. Awal Desember 1965: – CIA memberikan $500.000 untuk mendanai peralatan komunikasi bagi Angkatan Darat yang tergabung dalam pasukan rahasia, memonitor komunikasi Army. – Para pejabat Amerika, Australia, Inggris dan Selandia Baru mengadakan pem

Recently converted files (publicly available):